POSTED ON Rabu, Mei 09, 2012 by Nuur Shahirah \\


bismillah

Tiap-tiap diri akan merasai mati dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.
                                                                                                                  [  Al Anbiya’: 35  ]

sumber : google






mati itu pasti
cuma waktunya belum pasti

cadangnya hari ini nak berkongsi sesuatu dari bahan bacaan.pernah dengar Ustaz Pahrol Mohd Juoi..alaa yang buat buku Kerana Cinta tu..amboiii buku tu tau aje..takpe takpe..cuma kali ni nak berkongsi satu buku tulisan beliau jugak tajuknya Beduk Diketuk..asalnya segmen Beduk Diketuk ni ada dalam majalah Solusi tapi kali ni dikumpulkan dan dibukukan..ok kita teruskan..topik hari ni Orang Jahat Mati Lambat?serba sedikit apa yang ada dalam buku ni..tapi mungkin dapat kongsikan sikit je laa takut nanti terlalu panjang entri penat nak baca kan?

P/S : saya dalam dialog di bawah merujuk kepada penulis buku :)

kadang-kadang kita selalu dengar macam ni

"kenapa orang baik mati cepat?"
"kenapa orang jahat mati lambat?"

"Imam Syafie meninggal dunia ketika berumur 51 dan 52 tahun.Imam Nawawi lebih muda dari itu," respon seorang sahabat tanpa memberi respon tentang mungkin ada sebab lain yang saya katakan sebelumnya.

"Mungkin ada sebab lain kenapa kita rasakan orang baik mati cepat,orang jahat mati lambat."saya cuba sekali lagi memancing perhatiannya.

"Apa yang kau rasakan?"

Ya,siapa agaknya akan dijemput oleh kematian terlebih dahulu?Tidak tahu bila,tetapi saat itu pasti tiba.Orang yang berbual tentang kematian ramai yang telah mati.
"Saya rasa orang baik dirasakan mati cepat kerana orang yang masih hidup belum puas menikmati kebaikannya!"letus saya.

"Manusia selama-lamanya tidak akan puas dengan kebaikan.Kebaikan itu fitrah semua manusia,"kata sahabat saya.

"Saya teringat satu peribahasa Cina yang mengatakan untuk mengenal kebaikan seribu tahun belum cukup.."

"Maksudnya?"
"Kebaikan itu sentiasa didambakan oleh hati manusia.Apabila menikmatinya lagi..kalau boleh biarlah sampai seribu tahun."

"Kau tahu peribahasa itu ada sambungannya?"
"Sambungannya akan menjelaskan kenapa orang jahat dirasakan mati lambat,"tambah saya.
"Sambungannya begini..tetapi untuk mengenal kejahatan satu hari sudah terlalu lama!"

"Sekarang aku tahu kenapa orang jahat mati lambat..oppss..dirasakan mati lambat,"katanya membetulkan ayat.

"Manusia benci dan jemu kepada kejahatan.Satu hari dalam "merasakan" kejahatan dirasakan sudah terlalu lama."

Ya,sebab itulah orang yang jahat selalunya mati lambat.Bukan usia meraka yang panjang tetaoi kejahatan mereka itu yang menjemukan dan meresahkan orang yang masih hidup.


Konklusi

Kata-kata Imam al-Ghazali

"Cara kita mati ditentukan oleh cara hidup kita"
Ya mungkin kadang-kadang kita pernah mendengar pelbagai kisah bagaimana seseorang itu mati.
Ada yang baik ada yang buruk.
Semua bergantung pada cara hidup kita.

Allahummakhtim li bihusnil khatimah..wa la takhtim 'alaina bisuu-il khatimah
'Ya Allah akhirilah hidupku dengan husnul khatimah  dan jgn lah Engkau akhiri dengan pengakhiran yang buruk..'

panjatkan doa sehari-hari
mudah-mudahan kita pergi dalam keadaan yang baik.

wallahu'alam


sedikit perkongsian diambil dari buku tersebut
kalau nak lagi boleh beli tak mahal pun cuma RM26..
apa salahnya berbelanja untuk manafaat kan?

# Saat doa dipohon teringat arwah ayah.
Moga dicucuri rahmat ke atas rohnya dan ditempatkan di kalangan orang-orang soleh.
Ameen.

Alhamdulillah tidak lupa juga telah genap umur saya 19 tahun
Moga Allah memberkati usia ini.
Ameen.



Label: ,


6 comment(s)